Tuesday, April 28, 2009

Panas Hati

Saya sudah terlepas. Terlepas menontonnya di kaca televisyen dan dalam Berita Harian semalam, dalam ruangan Rakan BH, saya membacanya..
Apa motif TV3 siarkan Kingdom of Heaven dalam slot Mega Movie Jumaat lalu? Panas hati. Pada yang menonton, khasnya orang Islam, ada terfikir apa-apa tak? [CTIEYZ:BHA14020]

Kingdom of Heaven…. filem epik arahan Ridley Scott ini berjaya menarik minat saya untuk memiliki yang original dan ternyata cinematografinya sangat menarik..

Pertama kali menontonnya lantaran mendengar ceramah seorang ustaz yang berkata “amat jarang filem barat mempamerkan Islam sebagai agama yang cintakan kedamaian. Salahuddin Al-Ayubi (Saladin) digambarkan sebagai pemimpin Islam yang bertoleransi..”

Kali kedua menontonnya setelah membaca entry di Saifulislam.com bertajuk Medieval Europe: Selesai pada November 2007 dan tertarik dengan klausa ini..
Paling penting, mengapakah Barat begitu aktif mengkaji Crusades sedangkan Muslim tidak begitu? Hal-hal ini memerlukan kepada kesediaan kita untuk mengembara, membongkar kembali banyak bahan yang tercicir dari mainstream.
Kali ketiga menontonnya setelah membaca beberapa review mengenai filem ini di Internet seperti Memorable Quotes for Kingdom of Heaven (2005) dan Kingdom of Heaven (Wikipedia) bagi memantapkan pemahaman mengenai filem ini.

Bila terbaca komen rakan BH diatas, saya terfikir adakah orang Islam terlupa sejarah? The Crusades memang ada, Perang Salib memang ada. Pembebasan Kota Jerusalem oleh Salahuddin Al-Ayubi memang benar.
Filem itu berkisar di zaman the Crusades pada abad ke 12. Disebabkan filem ini, filem terbitan barat maka filem ini lebih banyak memaparkan usaha pihak Kristian mempertahankan Jerusalem dari ditawan oleh tentera Islam. Kebanyakan dari watak-watak dalam filem ini adalah benar berdasarkan sejarah zaman itu, seperti King Baldwin IV yang menghidap sakit kusta, Guy of Lusignon dan Salahuddin Al-Ayubi (Saladin).

Apa yang menarik tentang filem ini ialah ia menggambarkan Islam sebagai agama toleransi yang dipaparkan dalam babak ketika penawanan kota Jerusalem di antara Balian dan Saladin. Saladin menawarkan Balian menyerah Jerusalem kepadanya dan Saladin akan memastikan orang Kristian Jerusalem selamat dalam perjalanan ke tanah Kristian. Balian ragu-ragu lantas memberitahu semasa the Crusaders menawan Jerusalem beratus tahun dahulu, mereka telah membunuh penduduk Islam Jerusalem dengan kejam tetapi Saladin menegaskan bahawa dia adalah lelaki yang bermaruah dan berpegang pada janji lantas memberi laluan selamat kepada Balian dan orang-orangnya untuk meninggalkan Jerusalem.


The Alcazar of Seville


Di dalam filem ini juga memaparkan the Alcazar of Seville iaitu sebuah istana diraja di Seville, Sepanyol. Dibina oleh Kerajaan Almohades merupakan satu contoh mudejar arkiteksur. Mudejar merupakan gelaran untuk orang Islam yang tinggal dibawah jajahan orang Kristian di Sepanyol selepas episod Reconquista sebelum dipaksa tukar agama atau dihalau dari negara Sepanyol. Didalam filem ini, Ridley Scott telah menggunakan courtyard di the Alcazar sebagai salah satu lokasi bagi istana untuk King of Jerusalem yang memakai topeng itu.
Semoga dengan menonton filem ini, menyuntik semangat kita untuk mengenal sejarah Islam di zaman Medieval Europe seperti saranan saifulislam.com.

Thursday, April 23, 2009

Kisah dari Jerman

Syahdunya..sepasang beruang kutub (Bill dan Lara) jatuh cinta pandang pertama di Zoom Erlebniswelt Zoo, di Gelsenkirchen, Jerman.

Bill dari Zoo Brno di Bruenn, Republik Czech bertandang ke kolam Lara di Jerman.


Courtesy of MSNBC

>

>

>

>

Ngerinya...seekor beruang kutub sedang menggigit seorang wanita yang terjun ke dalam kolamnya ketika petugas Berlin Zoo sedang memberi makan kepada beruang-beruang...

Mungkin dia ingat makanan dari langit...makanan tambahan...




Moral of the story:


1) Allah jadikan setiap sesuatu berpasang-pasangan; hidup pasangannya mati

2) Haiwan juga pandai menunjukkan kasih sayang mengikut fitrah kejadiannya..


3) Haiwan berkasih-sayang sesama species; menjadi musuh bagi berlainan species


4) Maut jangan dicari; jangan melompat ke dalam kolam/kandang binatang buas..

Friday, April 17, 2009

Blogger Terhebat

Semasa merayau-rayau di alam maya, saya terjumpa satu artikel yang mengatakan hamba Allah ini adalah BLOGGER TERHEBAT.

Mula berblog pada tahun 2004 dan satu setengah tahun kemudian, blognya menjana pendapatan sebanyak USD30K sebulan dan artikel-artikelnya telah diterjemah ke lebih 12 bahasa dan dapat dimanfaatkan di 150 negara di dunia. Pengunjung blognya sekarang mencecah 2 juta sebulan..

Dengan keterujaan yang tinggi, saya terus klik ke laman blog beliau. Beliau menulis mengenai ‘personal development’, ‘self-help’ dan juga pelbagai tips motivasi. Memang diakui bahawa bidang motivasi, pembangunan diri, keyword ‘how-to’, etc, etc. sangat digemari ramai, all-times favourite, di alam maya dan juga di alam realiti.

Apabila membaca biodata beliau, saya rasakan sememangnya dia paling layak bercakap mengenai motivasi dan kecemerlangan diri. Pernah dipenjarakan pada usia 19 tahun kerana kes jenayah berat dan kemudian dibuang sekolah, beliau telah berusaha sendiri untuk bangkit dari kegagalan, membina kecemerlangan diri dan mencapai kejayaan di dalam hidupnya.

Beliau telah berusaha mengawal diri dari habit ‘kleptomania’ iaitu sikap suka mengambil barang-barang kecil di rumah orang (lebih kurang mencuri). Berjaya menggenggam ijazah dalam bidang komputer sains dan matematik dalam tempoh tiga semester sahaja, membuka syarikat perisian komputer, mencipta ‘award-winning’ permainan komputer, memasuki Los Angeles marathon dan seorang yang mahir dalam seni mempertahankan diri.

Memang hebat blogger ini dan artikel-artikelnya pun memang hebat. Namun, darjah kekaguman saya seakan surut sedikit apabila membaca satu artikel beliau yang bertajuk ’10 sebab kenapa anda tidak perlukan agama’ atau dalam Bahasa Inggerisnya ’10reasons you should never have a religion’…merujuk kepada semua agama di dunia.

Membaca artikel ini, logik akal mengiakannya. Minda berperang, hati resah menyebabkan saya beristighfar & mengucap kalimah syahadah berulang kali, lantas saya membacanya hanya untuk fakta ilmiah sahaja.

“Your intellect is a better instrument of spiritual growth than any religious teachings.”


Begitulah, pemikiran seorang atheis mengenai kehidupan beragama. Terlampau mengagungkan pemikiran intelek. Merasakan segala apa yang dicapai dalam hidupnya kerana usahanya/kepandaian diri sendiri. Semoga, hidayah Allah hadir dalam dirinya. Di dalam Al-Quran banyak ayat yang menyuruh umat sentiasa berfikir..



"Demikianlah Allah menerangkan ayat-ayatNya kepadamu supaya kamu berfikir" (Surah Al-Baqorah, ayat 219)



"Dan tidak dapat mengambil pelajaran (daripadanya) melainkan orang-orang yang berakal" (Surah Ali-Imran, ayat 7)



Jauh di sudut hati, saya bersyukur kerana dilahirkan seorang Muslim dan nikmat iman dan Islam masih lagi Allah kurniakan. Diri sentiasa berdoa agar nikmat ini terus berkekalan hingga ke akhir hayat dan memohon daripadaNya agar diberi kekuatan menjaganya serta meningkatkan tahapnya, menggunakan akal fikiran untuk mendekatkan diri padaNya.

Mungkin banyak lagi artikel-artikelnya yang lain yang bagus-bagus untuk dibaca lalu akur dengan ungkapan kata ini
“jangan melihat pada siapa yang bercakap tetapi dengarlah apa yang diperkatakan”

Dan untuk pertama kalinya, saya mengetahui adanya ‘polyamorous marriage’, perkahwinan terbuka..hish pelik benar dia ni, ingatkan cuma ada poligami sahaja dalam perkahwinan. M
ungkin kerana sudah terlampau pandai, pelbagai alasan dicipta untuk mewajarkan tindakan...the power of mind..

Hmmm..with that, I rest my case..

Klik
di sini untuk ke laman blog beliau (enter at your own risk)…

Monday, April 13, 2009

Racun

Dahulu kala di negeri China, ada seorang gadis bernama Li Li. Dia baru berkahwin dan tinggal di rumah mertuanya yang indah. Dalam waktu yang singkat, dia sudah mengetahui bahawa dia tidak sesuai tinggal bersama ibu mertuanya. Karakter mereka sangat jauh berbeza dan Li Li sangat tidak menyukai kebiasaan ibu mertuanya. Hari berganti hari, bulan berganti bulan, Li Li dan ibu mertuanya tidak pernah berhenti berdebat dan bertengkar. Dan yang membuat Li Li kesal adalah adat kuno Cina yang menghendaki dia selalu menundukkan kepala untuk menghormati mertuanya dan menuruti kemahuannya. Semua kemarahan dan ketidakbahagiaan di dalam rumah menumbuhkan rasa sedih yang mendalam di hati suami Li Li yang berjiwa sederhana. Akhirnya Li Li tidak tahan dengan sifat buruk dan kelakuan ibu mertuanya dan dia benar-benar bertekad untuk berbuat sesuatu.

Li Li pergi berjumpa dengan teman ayahnya, Sinshe Wang yang mempunyai Toko Ubat Cina. Dia menceritakan situasinya dan meminta Sinshe Wang membuat ramuan racun yang kuat untuk membunuh ibu mertuanya. Shinshe Wang berfikir keras sejenak dan berkata “Li Li, saya mahu membantu kamu tetapi kamu mesti mendengar dan menuruti segala arahan saya”

“Baik, Pak Cik Wang, saya akan menuruti segala yang pakcik suruh” kata Li Li.

Shinshe Wang masuk ke dalam dan kemudian keluar membawa sebungkus ramuan lalu berkata “Kamu tidak boleh memberi racun yang kuat untuk membunuh ibu mertuamu secara serta-merta kerana itu akan menimbulkan rasa curiga. Saya telah membancuh ramuan beberapa jenis tanaman yang secara perlahan-lahan akan menjadi racun dalam tubuhnya” Shinse Wang berkata selanjut. “ Setiap hari sediakan makanan yang enak-enak dan masukkan sedikt ramuan ini kedalamnya. Kamu harus berhati-hati dan supaya tiada yang curiga sehingga saat kematiannya. Bersahabatlah dengannya, tunjukkan sikap yang baik, jangan berdebat dan melayannya seperti ratu”

Li Li sangat senang hati dan terburu-buru pulang bagi merencana untuk membunuh ibu mertuanya. Minggu demi minggu, bulan demi bulan, setiap hari, ibu mertuanya dijamu dengan makanan yang enak-enak yang sudah dibubuh dengan ramuan Sinshe Wang. Dia teringat tentang pesanan Sinshe Wang untuk mencegah rasa curiga lantas dia mengawal kemarahannya, menuruti segala perintah ibu mertuanya dengan baik dan memperlakukannya seperti ibunya sendiri.

Setelah enam bulan, suasana di rumah ibu mertuanya bertukar secara drastik. Li Li sudah mampu mengawal amarahnya sehingga menemukan dirinya yang sudah tidak pernah marah atau kesal. Dia sudah tidak berdebat dengan ibu mertuanya di dalam masa enam bulan yang terakhir. Dia juga merasakan sikap ibu mertuanya juga sudah berubah, semakin ramah dengannya dan melayan Li Li seperti puterinya sendiri. Malah, ibu mertuanya memberitahu jiran-jiran dan sanak-saudara yang Li Li adalah menantunya yang paling paik.

Li Li dan ibu mertuanya saling bersikap seperti ibu dan anak dan situasi ini menimbulkan rasa bahagia di hati suami Li Li. Sekali lagi Li Li pergi berjumpa Sinshe Wang meminta bantuan. “Sinshe Wang, saya mahu ubat yang menawar racun di dalam tubuh ibu mertuaku. Dia telah berubah menjadi wanita yang baik kepada saya dan saya sangat mencintainya. Saya tidak mahu dia mati kerana racun yang saya berikan.”

Sinshe Wang tersenyum sambil berkata “Li Li, tiada apa yang perlu kamu khuatirkan. Saya tidak pernah memberi kamu racun. Ramuan itu adalah ramuan penguat badan untuk menjaga kesihatan beliau”.

“Satu-satunya racun yang ada, adalah yang terdapat di dalam fikiranmu sendiri dan juga dalam sikapmu terhadapnya dan semuanya telah disapu bersih dengan cinta yang kau berikan kepadanya..”

Friday, April 3, 2009

Mertua vs Menantu

Tiada yang lebih menggembirakan bagi pasangan yang berkahwin apabila diri diterima oleh keluarga dan sanak-saudara pasangan. Menerima sebagai ahli keluarga tanpa syarat atau konflik. Konflik di antara menantu dan mertua merupakan isu yang sentiasa hangat diperbincangkan terutama krisis antara menantu perempuan dan ibu mertua.

Langkah yang boleh diambil jika mengalami konflik dengan mertua atau menantu

1. Berdamai dengan diri sendiri. Bermakna anda menciptakan suasana tenang dalam diri sendiri dan membuang pelbagai fikiran negatif yang muncul. Antara caranya ialah jangan terlalu kerap atau langsung tidak berjumpa antara satu sama lain. Alihkan fikiran kepada hal lain yang lebih positif, misalnya berkaitan anak atau cucu, suami, rumah, pekerjaan dan ibadat.

2. Menilai diri sendiri. Apabila perasaan tenang dan dapat berfikir dengan lebih waras, periksalah diri mengapa timbul konflik. Tanyakan pada diri anda sendiri apakah selama ini anda selalu mencari kebenaran atas segala tindakan yang anda lakukan terhadap menantu (mertua) daripada melihat suatu masalah secara objektif. Tidak adakah hal positif atau masa indah yang dilalui bersama-sama? Apakah untung ruginya jika hubungan demikian berterusan.

3. Belajar untuk memahami beberapa hal. Setiap keluarga mempunyai budaya masing-masing. Begitu juga antara menantu dan mertua memiliki budaya keluarga yang berbeza termasuk didikan, peraturan, kebiasaan dan nilai yang berlaku dalam suatu keluarga. Semua itu tentu saja membentuk karakter, sikap dan pembawaan individu dalam kehidupan sehariannya dan dalam menghadapi masalah.

Ini bererti ada hal yang harus tetap dijaga dan kedua pihak tidak boleh saling memaksa kehendak antara satu sama lain. Haruslah disedari untuk sampai pada tahap seperti itu pasti perlukan masa untuk saling menyesuaikan diri dan saling memahami.

4. Jangan mudah terpengaruh dengan kata-kata atau gosip pihak ketiga. Jika mendapat aduan dari pihak ketiga mengenai mertua (menantu), ingatlah bahawa besar kemungkinan ada kata-kata yang tidak benar atau ditambahkan menyebabkan maklumat itu tidak kesampaian dari maksud sebenarnya. Oleh itu, lebih baik bertanya sendiri kepada pihak terbabit.

5. Berhati-hati berkongsi masalah dengan orang luar. Pastikan anda berkongsi masalah dengan individu yang benar-benar dapat dipercayai. Jangan sampai apa yang anda luahkan pada orang itu akan tersebar ke pihak lain. Jika anda tidak mempercayai keluarga atau teman anda, maka carilah individu yang arif seperti kaunselor perkahwinan atau psikologi yang boleh membantu menyelesaikan masalah anda.

Wednesday, April 1, 2009

Ini ada satu cerita (2)

Muslim seharusnya tidak lagi menggunakan perkataan `Mosque'.

Suatu hari, saya membaca buku berjudul 'THE COMPLETE IDIOT'S GUIDE TO UNDERSTANDING ISLAM' ('PETUNJUK YANG LENGKAP KEPADA IDIOT (SI JAHIL) UNTUK MENGERTI ISLAM)

'I've checked this book in yahoosearch, and it's true it's there'. Dan buku itu berisi fakta-fakta yang lucu. Salah satunya adalah mengenai kata ‘Mosque’. Banyak dari kita yang berfikir bahwa ini adalah terjemahan bahasa Inggris untuk Masjid. Saya yakin tak ada seorang pun dari kita yang mengetahui dengan tepat bagaimana kata ini ada dan kemudian mempunyai kemiripan bunyi dengan 'Masjid'.
Kita masih sangat muda ketika kita berfikir bahwa ini hanyalah sebuah kata dalam Bahasa Inggeris. Saat itu kita belum berfikir kritis dan analitis, jadi tak ada keberanian untuk menanyakan sesungguhnya asal usul perkataan itu kepada guru, benarkan? Bagaimanapun, buku ini menunjukkan bahwa kata 'Mosque' diperoleh dari kata dalam bahasa Sepanyol, iaitu 'Mosquito' ('Nyamuk'). Dinamakan seperti itu karena saat Perang Salib terjadi, Raja Ferdinand berkata bahwa mereka akan berangkat dan membasmi Muslim 'like mosquitoes' ('seperti nyamuk -nyamuk'). Dia merujuk kepada kata-kata itu kerana di mana lagi mereka dapat temukan muslim dalam jumlah yang cukup besar untuk dibasmi jika bukan di Masjid? Muslim itu umpama nyamuk dan menemukan mereka di sarangnya. Lalu tanpa rasa ragu mereka menyebut ‘Masjid' sebagai 'Mosque'.

Jadi saudara-saudaraku seiman, hindarilah penggunaan kata yang dengan jelas menunjukkan tamparan ke muka ke wajah umat Islam. Beritahukanlah saudara-saudara kita yang lain tentang sejarah dan etimologi (ilmu asal kata) tentang kata yang nista ini. Dan marilah kita ganti kata itu dengan kata yang memiliki makna yang seharusnya:

Masjid = Tempat untuk Bersujud!! Bukan Mosque = Tempat Pembasmian!

Jika ada diantara saudara-saudara yang masih ragu tentang hal ini, silakan mencari buku tersebut dan kemudian membacanya. Saudara-saudara juga bisa bertanya kepada ustadz-ustadz kita. Wasallam. ..
source: e-mail

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...